teks informasi

Lokasi anda:Beranda>Berita>Isi utama

Legalisasi Global Bitcoin: Survei negara-negara yang menerima dan menolak Bitcoin.

WikiBit 2021-10-27 09:51

Ikhtisar:Bitcoin tetap menjadi cryptocurrency pertama yang berhasil secara luas yang banyak orang menyebutnya sebagai raja cryptocurrency

Legalisasi Global Bitcoin: Survei negara-negara yang menerima dan menolak Bitcoin.

  Sejak dimulainya Bitcoin pada tahun 2009 oleh pendiri anonimus yang dikenal sebagai Satoshi Nakamoto, kampanye untuk legalitasnya serta cryptocurrency lainnya terus bermunculan hingga saat ini. Sementara beberapa negara telah secara resmi melegalkan Bitcoin dan menerimanya sebagai alat pembayaran yang sah, yang lain lebih suka menolak dan melarangnya. Sisanya cenderung mempertahankan pendekatan netral untuk menoleransinya tanpa melarang atau melegalkannya.

  Alasan utama untuk ini adalah bahwa Bitcoin dan cryptocurrency lainnya tidak memiliki regulasi dan sentralisasi dan karenanya, di luar kendali pemerintah.

  Namun, ada visi umum bahwa mengingat popularitas Bitcoin itu sendiri dan cryptocurrency lainnya, lebih banyak negara dalam waktu dekat akan memberikan persetujuan resmi dan legalisasi Bitcoin dan Cryptocurrency.

  Bitcoin tetap menjadi cryptocurrency pertama yang berhasil secara luas yang banyak orang menyebutnya sebagai raja cryptocurrency lainnya (ALTCoins); maka dominasinya dalam harga pasar saat ini. Namun, setelah penemuannya, segera diikuti oleh banyak cryptocurrency lainnya dengan yang utama seperti: ETHereum (ETH), Litecoin, DOT, DOGEcoin, Bitcoin Cash, Dash, Ripple dan banyak lagi.

  Jadi, kita sekarang memiliki begitu banyak cryptocurrency sehingga orang sering bertanya-tanya mana yang benar-benar legal dan mana yang tidak. Beberapa negara saat ini telah dipaksa untuk mengakui Bitcoin sebagai alat pembayaran yang sah sementara yang lain masih mempertimbangkannya.

  Cryptocurrency sebagai Tender Legal:

  Dengan meningkatnya kebutuhan akan teknologi digital, popularitas Bitcoin tetap tidak terbatas. Hal ini memaksa beberapa negara untuk mengakuinya sebagai alat pembayaran yang sah. Oleh karena itu, tender yang sah adalah segala cara pembayaran yang didukung oleh hukum dan diterima secara umum ketika ditawarkan untuk pembayaran. Bitcoin dan cryptocurrency lainnya hari ini telah mencapai status tender legal di seluruh dunia dengan beberapa negara masih menolaknya berdasarkan desentralisasi dan kurangnya regulasi.

  Negara yang telah melegalkan Bitcoin:

  El-Salvador

  Pada Juni 2021, setelah persetujuan positif dari RUU yang disahkan di Kongres, El Salvador menjadi negara pertama yang mengakui bitcoin sebagai alat pembayaran yang sah hari ini. Presiden lebih lanjut menyetujui distribusi Bitcoin senilai $50 untuk semua warga negara di atas 18 tahun. Ini telah meningkatkan jumlah pengguna dan dukungan yang ditawarkan menuju legalisasi Bitcoin global.

  Sebuah survei Negara-negara yang belum menolak Bitcoin.

  Sementara beberapa negara belum secara jelas menentukan legalitas bitcoin, lebih memilih untuk mengambil pendekatan menunggu dan melihat. Negara-negara lain secara tidak langsung menyetujui penggunaan bitcoin secara legal dengan memberlakukan beberapa pengawasan peraturan. Di bawah ini adalah daftar negara dalam kategori ini:

  Jepang, Amerika Serikat, Jerman, Prancis, Malta, Kanada, Belarusia, Belanda, Vietnam, Singapura, Thailand, India, Rusia, Maroko, Namibia Afrika Selatan Zimbabwe, Kanada (dilarang oleh bank) Meksiko, Kosta Rika, Nikaragua, Trinidad, Tobago, Jamaika, Brasil, Argentina, Kolombia, Cile, Kirgistan, Siprus, Israel, UEA, JORDAN, Arab Saudi, Iran, Lebanon, Turki, Pakistan, Australia, Korea Selatan, Indonesia, Filipina , Kamboja, Malaysia, Thailand (dilarang oleh bank), Singapura, Kroasia, Polandia, Austria, Republik Ceko, Rumania, Slovenia, Slovakia, Swiss, Inggris Raya, Selandia Baru, Irlandia, Belanda, Belgia, Prancis, Luksemburg, Yunani, Italia , Bulgaria, Bosnia dan Herzegovina, Malta, Spanyol, Portugal, Swedia, Islandia, Norwegia, Denmark, Ukraina.

  Amerika Serikat:

  Amerika Serikat secara umum telah mengambil sikap positif terhadap bitcoin, meskipun beberapa lembaga pemerintah bekerja untuk mencegah atau mengurangi penggunaan bitcoin untuk transaksi ilegal. Ketua Fed - Jerome Powell misalnya telah menyatakan bulan lalu selama sesi komite Fed Reserve bahwa ia tidak berniat melarang Bitcoin dan cryptocurrency lainnya di negara tersebut.

  Kanada:

  Sama seperti tetangga selatannya, AS, Kanada secara umum memelihara lingkungan yang ramah bitcoin sambil juga memastikan cryptocurrency tidak digunakan untuk pencucian uang. Saat ini, Bitcoin dipandang sebagai komoditas oleh Canada Revenue Agency (CRA). Sama halnya, Kanada menganggap pertukaran bitcoin sebagai bisnis layanan uang. Ini membawa mereka di bawah lingkup undang-undang anti pencucian uang (AML).

  Uni Eropa

  Pada 22 Oktober 2015, Pengadilan Eropa (ECJ) memutuskan bahwa membeli dan menjual mata uang digital dianggap sebagai pasokan layanan dan ini dibebaskan dari pajak pertambahan nilai (PPN) di seluruh Uni Eropa (UE ) negara anggota. Selain itu, sebagian besar negara Uni Eropa juga telah mengembangkan sikap bitcoin mereka sendiri.

  Finlandia

  Di Finlandia, Dewan Pusat Pajak (CBT) telah memberikan bitcoin status bebas PPN dengan mengklasifikasikannya sebagai layanan keuangan. Bitcoin diperlakukan sebagai komoditas di Finlandia dan bukan sebagai mata uang.

  Inggris Raya

  Otoritas Perilaku Keuangan (FCA) di Inggris memiliki sikap pro-bitcoin dan ingin lingkungan peraturan mendukung mata uang digital. Bitcoin berada di bawah peraturan pajak tertentu di Inggris.

  Negara-negara Berikut Telah Menyatakan Cryptocurrency sebagai ilegal.

  Sementara bitcoin semakin diterima di banyak bagian dunia, beberapa negara sangat dilestarikan dan bermusuhan karena volatilitasnya, sifat terdesentralisasi, ancaman yang dirasakan terhadap sistem moneter saat ini, dan tautan ke kegiatan terlarang seperti perdagangan narkoba dan pencucian uang. Beberapa negara telah langsung melarang mata uang digital, sementara yang lain telah mencoba untuk memotong dukungan dari perbankan dan sistem keuangan yang penting untuk perdagangan dan penggunaannya. Negara-negara di bawah kategori ini dapat dilihat di bawah ini:

  Cina, Aljazair, Bolivia, Ekuador, Bangladesh, Nepal.

  China

  Bitcoin pada dasarnya dilarang di China. Semua bank dan lembaga keuangan lainnya seperti pemroses pembayaran dilarang bertransaksi atau berurusan dengan bitcoin. Pertukaran mata uang kripto dilarang. Pemerintah telah menindak penambang.

  Bolivia, Columbia, dan Ekuador

  El Banco Central de Bolivia telah melarang penggunaan bitcoin dan cryptocurrency lainnya. Columbia tidak mengizinkan penggunaan atau investasi bitcoin. Bitcoin dan mata uang kripto lainnya dilarang di Ekuador dengan suara mayoritas di majelis nasional pada tahun 2018.

  Untuk berita blockchain lebih lanjut, silahkan unduh WikiBit- Aplikasi Permintaan Regulasi Blockchain Global.

Konversi token
Konversi nilai pertukaran
Perhitungan untuk pembelian valuta asing
/

Nilai Tukar Saat Ini0

Jumlah yang dapat ditukar

-

Mulai perhitungan